Followers

click for translator to read my artichel

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified
Jadi imam 62 tahun
NORMAWATI ADNAN/SITI KHAIRULNISAH MOHAMED BAJURI
29 Oktober 2012
Jadi imam 62 tahun
Wak Jarien menunjukkan MyKad miliknya yang tertera tarikh dilahirkan.
Kokok ayam jantan bersahut-sahutan menandakan tibanya waktu pagi. Bangun seorang anak muda dari tidurnya yang lena. Melihat ke arah luar jendela, masih gelap, belum menampakkan sinar fajar.

Tanggungjawab... ya atas rasa tanggungjawab itu, anak muda itu bangun menuju ke telaga membasuh muka dan menjirus badannya dengan air dingin.


Selesai membersihkan diri, berwuduk dan siap berpakaian baju Melayu serta berkain pelekat, dia mengayuh basikal tua berjenama Raleigh ke madrasah.


Di dalam madrasah, kelihatan beberapa jemaah yang sudah hadir. Melihat jam di dinding, sudah masuk waktu, kata hatinya. Dengan segera dia meminta seorang lelaki melaungkan azan. Selesai azan, lantas anak muda itu bangun diikuti dengan beberapa lelaki lain untuk mengimamkan solat Subuh berjemaah pagi itu.


“Ketika itu, usia Wak baru 21 tahun, masa cepat sangat berlalu. Kini dalam usia 83 tahun, Wak masih diberi keizinan oleh ALLAH untuk lakukan rutin yang sama, syukur Alhamdulillah.


“Bukan tidak pernah menolak tugas sebagai imam ini, tetapi orang kampung selalu mengingatkan, selagi boleh, lebih baik Wak teruskan. Ya selagi mampu dan sihat, Wak akan teruskan hingga akhir hayat,” ujar Jarien Katimin atau lebih mesra dengan panggilan Wak Jarien.


Jaga suara

Menggalas tugas imam selama 62 tahun yang digalas Wak Jarien bukan sesuatu yang mudah dan bukan calang-calang orang mampu melakukannya.


Bermula sebagai imam di madrasah Kampung Melayu Langkap, khidmat Wak Jarien terus ditagih mengendalikan masjid Kampung Melayu Langkap (kini Masjid Jamek al-Makmur) yang baru dibina di kawasan itu.


Meskipun masjid yang dibina sekitar 1950-an itu sudah melalui empat proses baik pulih, Wak Jarien yang mudah tersenyum setiap kali disapa ini masih terus menabur khidmat sebagai imam pertama sehingga kini.


“Jika anak nak tahu, dahulu bayaran untuk imam RM3 setahun,” ketawa Wak Jarien sebaik menuturkan kata itu.


Terkejut mendengarnya, bukan RM3 sebulan tetapi RM3 setahun, sungguh jauh beza dengan insentif yang diberikan kerajaan sekarang, RM750 sebulan.


Namun dengan pantas Wak Jarien menjelaskan, tugas imam adalah satu tanggungjawab, bukan kerana upah semata-mata.


“Ketika itu, Wak masih lakukan kerja lain, menoreh, berkebun, dengan wang itulah Wak besarkan anak-anak.”


Meskipun diselangi dengan bunyi radio, perbualan kami pada pagi itu sedikit pun tidak terganggu. Pertuturan dan pendengaran Wak Jarien masih tajam dan jelas. Itulah sebab mengapa penduduk kampung mahu mengekalkan Wak Jarien sebagai imam.


“Mungkin juga sebab suara Wak ni sedap,” selorohnya membuatkan kami sama tertawa.


Sejak awal dilantik sebagai imam, dia hanya mengamalkan doa sebagai petua menjaga suara dan memudahkan hafalan bacaan al-Quran. Ayat yang diberi oleh tok gurunya yang juga bekas imam madsarah Kampung Melayu Langkap itu diamalkan sehingga hari ini.


“Setiap kali bangun tidur, Wak baca, tak payah susah-susah nak pantang makan atau sebagainya, kita ada doa dan ayat-ayat suci al-Quran yang Tuhan beri, gunakanlah sebaiknya.”


Menjadi rujukan

Berbanding usia mudanya dahulu, dia kini lebih senang menggunakan bacaan surah yang lebih pendek.


“Makmum pun ramai yang seusia dengan Wak, kalau Wak baca surah panjang, nanti ada yang sakit lutut pula.”

Tempoh lebih setengah abad sebagai imam, menjadikan anak kelahiran Langkap, Perak ini orang kuat kampung dalam segenap hal. Bermula ketua memasak dalam kenduri kendera, Wak Jarien juga sering dijadikan rujukan utama bagi mereka yang berdepan masalah rumah tangga.

“Hidup bermasyarakat beginilah, ada orang meninggal dipanggil, ada kenduri dijemput, bila ada masalah dicari. Itu asam garam hidup, Wak senang dengan keadaan ini.


“Pesan orang-orang tua, hidup biarlah berbudi. Wak pegang pesanan itu sampai hari ini.”


Bunyi jam mengejutkan kami yang ketika itu leka mendengar kisah Wak Jarien. Rupa-rupanya sudah jam 12.30 tengah hari. Hampir terlupa hari itu Jumaat. Wak Jarien minta diri untuk bersiap ke masjid yang terletak kira-kira 100 meter dari rumahnya.


“Bapak nak mandi. Bajunya awal-awal lagi bapak sudah disiapkan. Sejak arwah emak tak ada, dia buat sendiri semua kerja,” sapa anak sulung Wak Jarien, Zawawi, 52.


Tidak sampai 10 minit, Wak Jarien keluar lengkap berbaju Melayu ungu, berkopiah dan kain pelekat. Dengan penuh berhati-hati dia mengeluarkan motosikal yang sudah 30 tahun digunakannya. Melihat penulis tercari-cari basikal tua yang sering digunakan Wak dahulu, dengan pantas Wak berkata, basikal tuanya itu sudah lama hilang.


“Sekarang Wak dah ada motor, tukar angin pula, lagi laju,” jawab Wak Jarien sambil tersenyum.


PROFIL

Nama : Jarien Katimin

Umur: 83 tahun
Tarikh lahir: 24
November 1929
Isteri: Munisah Amir (meninggal dunia pada 1997)
Anak:
1. Zawawi
2. Zanariah
3. Zaiton
4. Zabedah
5. Zamsuri

Trivia
• Selepas 8 tahun menjadi imam, barulah Wak Jarien mendirikan rumah tangga bersama Munisah Amir, jiran sebelah rumahnya.
• Wak Jarien pernah menyertai pasukan Home Guard selama enam tahun ketika berusia 23 tahun.
• Beliau juga pernah berkhidmat sebagai guru Kelas Al-Quran dan Fardu Ain (Kafa) di Sekolah Rendah Agama Kampung Atta Duri (1984-2008).
• Pada April 2009, Wak Jarien dianugerahkan Pingat Pekerti Terpilih (PPT) oleh Sultan Perak.
• Dalam usia 83 tahun, Wak Jarien kini mempunyai lima anak dan sembilan cucu.
 

0 orang berkata:

 
Home | Gallery | Tutorials | Freebies | About Us | Contact Us

Copyright © 2009 PakKaramu |Designed by Templatemo |Converted to blogger by BloggerThemes.Net

Usage Rights

DesignBlog BloggerTheme comes under a Creative Commons License.This template is free of charge to create a personal blog.You can make changes to the templates to suit your needs.But You must keep the footer links Intact.